fbpx
Jumat, Desember 1, 2023
25.8 C
Jakarta
Literasi Narasi Deduksi
Literasi Narasi Deduksi

Mengenal Kyai Haji Ahmad Dahlan Sang Pendiri Muhammadiyah, Sepak Terjang Organisasi Islam Terbesar Indonesia

DiksiNasinews.co.id – Kyai Haji Ahmad Dahlan (1868-1923) adalah seorang ulama besar dan pahlawan nasional Indonesia yang terkenal sebagai pendiri Muhammadiyah, salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia. Beliau lahir dengan nama Muhammad Darwis di Kauman, Yogyakarta, dari keluarga ulama yang merupakan keturunan Maulana Malik Ibrahim, salah satu Wali Songo yang menyebarkan Islam di Jawa.

Kyai Haji Ahmad Dahlan menunjukkan minat dan bakat dalam mempelajari agama Islam sejak kecil. Pada usia 15 tahun, beliau berhaji ke Makkah dan tinggal di sana selama lima tahun. Di Makkah, beliau belajar dari para ulama pembaharu Islam seperti Muhammad Abduh, Jamaluddin al-Afghani, Rasyid Ridha, dan Ibnu Taimiyah. Beliau juga berguru kepada Syaikh Ahmad Khatib al-Minangkabawi dan Syaikh Abdul Hadi al-Minangkabawi yang merupakan guru dari pendiri Nahdlatul Ulama, KH Hasyim Asyari.

Setelah kembali ke tanah air pada tahun 1888, Ahmad Dahlan mengganti namanya menjadi Ahmad Dahlan atas anjuran gurunya, Sayyid Bakri Syatha. Beliau kemudian menikahi Siti Walidah, sepupunya sendiri yang merupakan anak dari penghulu Kesultanan Yogyakarta. Dari pernikahan ini, beliau dikaruniai tujuh orang anak.

Ahmad Dahlan memiliki visi untuk memperbarui pemahaman dan praktik Islam di Indonesia yang menurutnya masih banyak dipengaruhi oleh tradisi dan budaya lokal yang tidak sesuai dengan ajaran Islam yang murni. Beliau juga ingin meningkatkan kesejahteraan dan pendidikan umat Islam yang masih tertinggal dibandingkan dengan bangsa-bangsa lain.

Untuk mewujudkan visinya tersebut, pada tanggal 18 November 1912, Ahmad Dahlan mendirikan Muhammadiyah di rumahnya di Kauman. Muhammadiyah adalah organisasi sosial keagamaan yang bergerak di bidang dakwah, pendidikan, sosial, kesehatan, ekonomi, dan lain-lain. Organisasi Muhammadiyah menganut paham tajdid (pembaruan) dan tafakkur (berpikir kritis) dalam memahami Islam. Muhammadiyah juga mengedepankan prinsip amar ma’ruf nahi munkar (menyerukan kebaikan dan mencegah kemungkaran) dalam berdakwah.

Salah satu metode yang diajarkan oleh Ahmad Dahlan dalam mempelajari Islam adalah metode hisab. Metode hisab adalah metode perhitungan matematis untuk menentukan arah kiblat, waktu shalat, awal bulan hijriyah, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan ibadah. Metode hisab ini berbeda dengan metode rukyat yang mengandalkan pengamatan mata telanjang terhadap bulan dan matahari. Ahmad Dahlan mengajarkan metode hisab ini kepada para santri dan pengikutnya sebagai salah satu cara untuk memperkuat akal dan ilmu.

Pada saat beliau mendirikan Muhammadiyah, beliau juga membuka sekolah-sekolah modern yang memadukan antara pendidikan Islam dengan pengetahuan umum. Pendidikan yang diajarkan di sekolah-sekolah Muhammadiyah bukan hanya terbatas pada hafalan Al-Quran dan kitab-kitab klasik Islam, tetapi juga meliputi pelajaran-pelajaran seperti matematika, sains, dan bahasa-bahasa asing.

Selain mendirikan sekolah-sekolah, beliau juga mendirikan klinik-klinik dan rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan bagi masyarakat yang kurang mampu.

Di bidang sosial, beliau juga mendirikan lembaga-lembaga yang membantu masyarakat seperti panti asuhan, lembaga zakat, dan lembaga amal lainnya.

Beliau juga memiliki peran penting dalam pergerakan nasional Indonesia. Beliau mengajarkan pentingnya nasionalisme kepada para pengikutnya dan mendukung perjuangan kemerdekaan Indonesia dari penjajahan Belanda.

Beliau juga menentang keras praktik-praktik syirik yang masih banyak dilakukan pada saat itu, seperti upacara-upacara adat dan penggunaan benda-benda keramat.

Melalui perjuangan dan pemikiran beliau, Muhammadiyah berhasil menjadi salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia dan memiliki peran yang sangat penting dalam pembangunan sosial dan kebudayaan Indonesia.

Warisan beliau masih dirasakan hingga saat ini dan banyak orang yang mengambil inspirasi dari perjuangan dan pemikiran beliau untuk mengembangkan bangsa dan agama di Indonesia.

Dalam mengenang perjuangan dan pengorbanan Kyai Haji Ahmad Dahlan, pemerintah Indonesia menetapkan tanggal 27 Februari sebagai Hari Muhammadiyah dan tanggal 17 November sebagai Hari Pelopor Muhammadiyah.

Pada tanggal 27 Februari, umat Islam Indonesia memperingati hari lahirnya Kyai Haji Ahmad Dahlan dan sekaligus memperingati keberadaan Muhammadiyah yang telah memberikan kontribusi besar bagi perkembangan agama dan masyarakat di Indonesia.

Literasi Narasi Deduksi

Paling Dibaca Minggu Ini

Paling Populer

Paling Dibaca Sepanjang Masa

Berita Terbaru

Panwaslu Kecamatan Cidolog Gondol Prestasi Gemilang di Jabar

Panwaslu Kecamatan Cidolog Sabet Penghargaan Bergengsi di Tingkat Jawa Barat

0
DiksiNasinews.co.id,Ciamis - Panitia Pengawas Pemilihan Umum (Panwaslu) Kecamatan Cidolog menorehkan prestasi gemilang. Mereka, meraih penghargaan tingkat kedua dalam kategori Pengelola Media Sosial (Medsos) Panwascam...
Bawaslu Ciamis Gelar Rakor di Luar Kota, Kata Ketua Sudah Biasa

Bawaslu Ciamis Gelar Rakor di Luar Kota, Ketua: Sudah Biasa, Aktivis: Ini Tidak Layak!

0
DiksiNasinews.co.id, Ciamis - Dalam menghadapi tahapan kampanye Pemilu 2024, Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Ciamis telah menetapkan strategi pengawasan yang maksimal. Fokus utama...
SMAN 1 Ciamis Raih Prestasi Gemilang dalam Berbagai Bidang

SMAN 1 Ciamis, Kawah Candradimuka Siswa Pendulang Prestasi Membanggakan Tatar Galuh

0
DiksiNasinews.co.id, Ciamis - Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Ciamis, yang dijuluki sebagai kawah Candradimuka pemuda penerus bangsa di Tatar Galuh, mengukir berbagai prestasi...
Kasus HIV/AIDS di Ciamis Siaga 1, ada ODHA Tenaga Pendidik!

Tingginya Angka Kasus HIV/AIDS di Ciamis, ada ODHA dari Tenaga Pendidik, Bupati: Lakukan Upaya...

0
DiksiNasinews.co.id, Ciamis - Penambahan kasus HIV/AIDS di Kabupaten Ciamis masih menjadi perhatian serius, dengan jumlah Orang dengan HIV/AIDS (ODA) mencapai lebih dari 800 orang,...
Bantuan Insentif Tahun 2023 akan Dibagikan Untuk Guru non PNS

Kabar Gembira! Guru Non PNS Se Indonesia di Berbagai Tingkatan Akan Terima Bantuan Insentif...

0
DiksiNasinews.co.id, Jakarta - Sejumlah 67 ribu guru non PNS, melibatkan jenjang pendidikan dari PAUD hingga SMA, akan mendapatkan dorongan positif dari pemerintah berupa bantuan...
Literasi Narasi Deduksi
- Advertisement -spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!
Literasi Narasi Deduksi
- Advertisement -spot_img
error: Alert: hubungi admin ya kawan!!